Nasihat 4

Wahai anakku,
Jika mata dan minda engkau mampu melihat segalanya dalam bentuk dosa dan pahala, percayalah kamu tidak akan lagi membuat dosa dan hanya berusaha mendapatkan pahala. Dosa engkau sama seperti bentuknya pahala yang tidak mampu dilihat matamu dan tidak disedari mindamu tapi percayalah jiwamu mengetahuinya.

Wahai anakku,
Bila engkau berbuat perkara memberi pahala, hati kamu akan terasa berat pada mulanya akibat bisikan syaitan, tapi setelah kamu melakukannya, hati kamu berasa riang bersenyum kerana telah berjaya menumpaskan syaitan. Perasaan itu umpama engkau melihat sampai di tepi jalan, hati dan mindamu berbalah tidan henti antara mengutip dan tidak mengutip sampah tersebut, tapi selepas dikutip dan dibuang ke tong sampah, senyuman terpancar di wajahmu dari hati sanubarimu.

Wahai anakku,
Perasaan itu cukup berbeza ketika engkau membuat dosa. Hatimu akan terasa seronok yang amat sangat untuk sementara, tetapi kamu akan diselubungi rasa bersalah akhirnya. Ia umpama maksiat, seronok perasaannya ketika minda melayan bisikan syaitan dipandu nafsu bergelora ketika membuatnya, tapi tatkala nafsumu hilang, jiwa engkau akan diselubungi perasaan bersalah kerana gagal melawan nafsu.

Wahai anakku,
Ambillah peluang di bulan mulia untuk menguatkan diri kamu. Aku bimbang tatkala aku tiada satu hari nanti, kamu boleh menjaga dirimu walaupun tiada orang lagi untuk menegurmu.

Senyum.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s