Alkisah sebuah kenangan…

Alkisah sebuah kenangan…

Semasa aku belajar mengayuh basikal, ayahku akan jogging bersama sambil memegang kepala basikalku bimbangku terjatuh. Masaku keretaku mati di tengah jalan di tengah malam, ayahku cepat-cepat datang membantu menolak dan membaiki keretaku dan membawaku pulang.

Ayahku seorang yang suka memberi nasihat. Ada satu nasihat terpenting yang aku ingat sehingga kini.

Keluargaku bukan kaya. Adik dan aku perlu bekerja sambilan untuk mendapatkan duit poket buat belanja di sekolah. Kita bekerja membersihkan rumput di rumah-rumah sekitar taman perumahan. Ayah aku pula tukang mencari bisnis untuk adik dan aku. Ayah berjalan meminta jiran-jiran di taman perumahan untuk mengambil adik dan aku untuk membersihkan rumput di rumah mereka dengan sedikit upah.

Satu hari, sudah menghampiri waktu Maghrib, adik dan aku masih membersihkan rumput di rumah jiran terdekat. Rumputnya tinggi sebab itu masa yang diambil lebih panjang. Dengan mesin memotong rumput yang tua, ia lebih menyusahkan kerja adik dan aku. Hari semakin senja dan gelap, adik dan aku cuba menyiapkan kerja dengan cepat.

Ketika aku menutup mesin, ayahku menjerit padaku, “Kerja buat elok-elok. Sana tepi ada lagi rumput yang masih panjang. Potong baik-baik.”

Adik dan aku merungut. “Apalah ayah ini. Hari dah gelap. Dah nak Maghrib. Dua tiga kerat rumput pun nak berkira. Bukannya makcik Ning nampak. Dahlah duit yang dibayar sedikit. Mengapa ayah tak nak lepaskan kita?”

Ayahku menegur lagi. Adik dan aku menghidupkan mesin semula dengan hati yang tidak rela lalu sekali lagi memotong rumput-rumput yang masih tinggi.

Kiniku sudah bekerja dan akhirnya aku memahami prinsip ayahku. Ketika memberikan servis, kerja kita menunjukkan akhlak kita. Orang menilai kita melalui kerja kita. Jika kita hendak dilihat sebagai seorang yang berintegriti, kita mesti memberikan kerja yang berkualiti. Rumput panjang yang tertinggal itu bermaksud kerja yang ditugaskan masih belum selesai.

Jiran-jiran lain menilai kerja adik dan aku melalui rumput yang rapi dipotong. Kita mendapat lebih banyak bisnes kerana sikap ayahku yang tidak bertolak-ansur pada adik dan aku dalam membuat kerja sambil lewa. Setiap rumput di rumah jiran yang kami potong ayahku pastikan ia dipotong semua dan rapi kemas.

Ayahku mendapat bisnis memotong rumput daripada seorang jiran. Hasil kerja baik adik dan aku menyebabkan aku mendapat bisnes-bisnes yang lain daripada jiran-jiran aku.

Inilah pengajaran yang ayahku ajar padaku yang sudah sebati di hatiku. Buatlah kerja secara professional. Jika kita telah berjanji untuk melaksanakan sesuatu kerja pada masa tertentu, kotakan kata-kata tersebut. Bagilah pelanggan kita menikmati servis yang kita harapkan daripada orang lain. Kerja kita menunjukkan keikhlasan, akhlak dan sikap kebertanggungjawaban di hati kita.

Kini ayahku sudah tiada namun ajarannya masih segar di mindaku.

Wahai anakku,
Aku tahu kadang-kala aku merungut panjang, tapi semuanya kerana aku bimbang kamu akan tersilap langkah sehingga membazirkan masa engkau yang sedikit ini di dunia ini. Mungkin rungutan aku engkau tidak menyukai mahupun susah memahaminya sekarang, tapi diharap dengan nukilan di atas ini engkau boleh memahami isi hati aku yang terkadang bertegas dengan kamu.

Senyum

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s